Perguruan Tinggi Mengambil Pendekatan Sedang untuk Taruhan Olahraga

OPINION: Colleges Take a Moderate Approach to Sports Betting

Perguruan tinggi di seluruh negeri sedang mempertimbangkan apakah akan mengatur atau melarang taruhan olahraga untuk siswa mereka atau di kampus mereka. Perguruan tinggi lain telah sepenuhnya memeluk taruhan dan telah bermitra dengan buku olahraga, beberapa termasuk Universitas Nevada, LSU, MSU, Universitas Colorado, dan Universitas Maryland. Asosiasi Perjudian Amerika dengan cepat memperingatkan universitas dan telah menetapkan kode untuk diikuti oleh anggota asosiasi.

WASHINGTON – Masalah kontroversial seputar prevalensi taruhan olahraga di perguruan tinggi / universitas membuat administrator mempertimbangkan pilihan mereka. Beberapa perguruan tinggi telah melangkah lebih jauh untuk bermitra dengan sportsbook seperti Caesar sementara yang lain telah membatasi atau bahkan melarang taruhan olahraga di tim mereka atau di kampus.

Solusi yang mungkin untuk masalah ini tidak ada hubungannya dengan situs taruhan legal dan semuanya berkaitan dengan penanganan masalah yang moderat dan bertanggung jawab oleh universitas itu sendiri.

Kasus Mengapa Taruhan Olahraga Harus Diizinkan – Tetapi Apakah Bermitra Terlalu Jauh?

Jawaban sederhana mengapa taruhan olahraga harus diizinkan di kampus dan di universitas adalah sederhana: perguruan tinggi dan universitas tidak memiliki hak untuk memberi tahu siswa apa yang dapat dan tidak dapat mereka gunakan untuk membelanjakan uang mereka.

Bagi banyak pendukung legalisasi taruhan olahraga, menempatkan uang pada acara olahraga tidak lebih dari hiburan, itu pada dasarnya adalah pilihan individu untuk membelanjakan uang mereka sendiri seperti yang mereka inginkan. Namun, perspektif kebijakan tidak sesederhana sindiran di atas.

Meskipun demikian, perguruan tinggi memiliki keputusan apakah akan bermitra dengan sportsbook atau sejenisnya, mirip dengan yang dilakukan LSU dan MSU dengan Caesar’s Sportsbook.

Secara umum, kemitraan langsung mereka tidak berarti banyak, tetapi kekhawatiran mulai bermunculan dengan penggunaan kampanye email di seluruh kampus. Inilah yang terjadi di LSU, dengan Caesar’s Sportsbook mengirimkan email kepada siapa pun di daftar email atletik LSU yang menawarkan taruhan gratis untuk menyetor dan bermain.

Ini adalah saat yang akan dikatakan saat di mana perguruan tinggi harus turun tangan. Pada akhirnya meskipun mereka seharusnya tidak memiliki suara dalam keputusan bagi siswa mereka untuk ikut serta dalam taruhan olahraga, mereka juga tidak boleh secara eksplisit mendorongnya. Ini terutama benar karena sebagian besar siswa memiliki literasi keuangan yang buruk atau tidak memiliki banyak pendapatan dan berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan masalah perjudian.

Ini semua untuk mengatakan bahwa peran universitas seharusnya tidak melarang atau membatasi perjudian olahraga, karena ini telah terbukti sebagai pengejaran yang sembrono. Dalam studi terbaru dari National Council on Problem Gambling, lebih dari tiga perempat siswa telah berjudi dalam satu tahun terakhir, yang cenderung cenderung lebih tinggi karena aksesibilitas aplikasi di zaman sekarang.

Demikian pula, sebuah studi tahun 2017 menunjukkan sekitar seperempat atlet bertaruh pada permainan, meskipun ada larangan NCAA.

Pada dasarnya, karena larangan seperti yang dari NCAA gagal berfungsi, sumber daya sekolah akan menjadi pemborosan umum untuk mencoba dan menegakkan kebijakan yang sebagian besar tidak dapat diterapkan yang melarang taruhan pada atletik sekolah atau di kampus.

Sebaliknya, sekolah harus menggunakan sumber daya tersebut untuk mengembangkan kebijakan taruhan olahraga, karena hanya 23% dari 145 universitas negeri D1 yang diminta oleh Povich dan Howard Centers melaporkan melakukannya.

Selain kebijakan ini, pusat bantuan bagi mereka yang mungkin berjuang melawan kecanduan judi dapat didirikan dan akan menjadi penggunaan uang, waktu, dan sumber daya sekolah yang jauh lebih baik daripada mencoba mencegah masalah yang berada di luar cakupan universitas seperti sportsbook legal.

Secara keseluruhan, solusi untuk masalah taruhan olahraga di universitas harus moderat yang menggabungkan kebebasan siswa untuk melakukan apa yang mereka suka dan tanggung jawab perguruan tinggi untuk tidak memperburuk atau mendorong perjudian melalui iklan bermitra atau kampanye email.

Perguruan tinggi harus menyiapkan tempat untuk menerima bantuan untuk kecanduan judi dan membuat kebijakan komprehensif tentang taruhan olahraga, tetapi sebaliknya tidak boleh secara langsung memengaruhi siswa.

Pengungkapan Iklan

Untuk memberi Anda berita dan konten taruhan olahraga independen terbaik, LegalSportsBetting.com dapat menerima komisi dari mitra saat Anda melakukan pembelian melalui tautan di situs kami.

Tag berita: Asosiasi Perjudian Amerika | Buku Olahraga Caesars | LSU | MSU | Dewan Nasional Masalah Perjudian | NCAA | Povich dan Howard Center | Universitas Purdue | Universitas Stony Brook | Universitas Colorado | Universitas Maryland | Universitas Nevada

Jeremias Di Vico

Jeremias adalah mahasiswa Florida State University jurusan Editing, Writing dan Media serta studi Media/Komunikasi. Terutama berfokus pada NFL, NBA, dan NHL, Jeremias memiliki hasrat untuk penelitian statistik olahraga yang membantu petaruh menemukan titik buta di sportsbook.

Author: Carl Watson